Melalui Forum Masyarakat Peduli Sampah dan Kebersihan Aliran Sungai (Formalisa), warga RW 01, Kelurahan Meruyung, Kecamatan Limo, Kota Depok sudah mampu mengelola sampah sebanyak dua ton setiap harinya.

Ketua Formalisa, Abdul Gani mengatakan, dengan swadaya masyarakat, pihaknya berkomitmen untuk menanggulangi sampah. Dengan harapan, bisa membantu Pemerintah Kota Depok dalam mengatasi masalah sampah.

“Dengan bimbingan berbagai pihak, terutama Babeh Idin pemilik Sanggah Buana Kali Pesanggrahan, kami pun membuat sistem pengolahan sampah yang dibakar pada penampungan khusus, kemudian asapnya disaring dan distilasi atau disuling menjadi air,” tambahnya.

Pada kesempatan kali ini pihak Formalisa menadatangani kerjasama dengan Jaringan Wirausaha (JAWARA) Depok dalam mengoptimalisasi nilai ekonomis dari sampah.

“Sampah jadi berkah, dengan pengelolaan sampah terpadu, nantinya akan dioptimalkan nilai ekonomis dari sampah, paling tidak ada tiga jenis sampah. Sampah organik yang mudah terurai dan bisa menjadi kompos, dan magot sampah anorganik yang sulit terurai namun bisa daur ulang bisa dijadikan berbagai kreasi dan bisa dijual di bank sampah, dan sampah B3 atau Bahan Berbahaya dan Beracun bisa diolah menjadi batako” Ungkap Ubaidilah, Ketua Jawara Depok

“Kami berharap kolaborasi ini selain mampu menyelesaikan masalah sampah secara terpadu juga mampu meningkatkan kesejahteraan warga sekitar, sesuai dengan tagline acara hari ini, bersih lingkungannya, sejahtera warganya”, tutur Ubaidilah

Wali Kota Depok, Mohammad Idris menyampaikan apresiasinya kepada warga di RW 01, Kelurahan Meruyung, Kecamatan Limo yang mampu mengelola sampah rumah tangga secara mandiri. Melalui Forum Masyarakat Peduli Sampah dan Kebersihan Aliran Sungai (Formalisa), mereka mampu mengelola sampah sebanyak dua ton setiap harinya.

“Secara pribadi dan atas nama Pemerintah tentu sangat mengapresiasi. Ke depan terkait penanganan sampah ini tentu akan terus didukung. Misalnya, permintaan Formalisa ini terkait lahan, jika warga RW lainnya bisa kompak, pemerintah dapat menyediakan lahannya, tinggal berkomitmen dan sampaikan melalui DLHK Kota Depok,” tuturnya saat menghadiri pembinaan pengelolaan sampah terpadu Formalisa di Kampung 99 Pepohonan, Jalan Meruyung Raya, RT 03/RW 01, Kelurahan Meruyung, Kecamatan Limo, Kamis (19/01/23)

Acara dihadiri juga oleh presiden PKS H, Ahmad Syaikhu yang pada kesempatan ini di nobatkan sebagai Duta Sampah Nusantara oleh KSM Formalisa dan Pembina Sangga Buana. Syaikhu juga berkesempatan melihat lokasi pengelolaan sampah kelurahan meruyung khususny di RW 02. Secara langsung, Syaikhu bersama Walikota Depok KH. M Idris dan Wakil Wali Kota Depok Imam Budi Hartono melakukan pembakaran sampah (Incinerator Mini). Selanjutnya, Syaikhu juga melihat batako yang merupakam prodak yang dihasilkan dari debu sampah yang telah dibakar dan dicampur dengan semen.

Acara penandatangan kerjasama Formalisa dengan Jawara Depok, disaksikan Presiden PKS, H Ahmad Syaikhu, Walikota Depok Mohammad Idris, Ketua DPRD Depok TM Yusufsyah Putra, Wakil Wakil Depok Imam Budi Hartono dan Aktivis lingkungan Babeh idin

Previous articlePos Paud Wijaya Kusuma,
Giat Market Day di Lapangan Rw.12 Abadijaya Depok
Next articleAdbimas Dosen, Merencanakan Keuntungan dan Jumlah Produksi minuman Sari buah Markisa di Mampang, Depok